Karena Kurang Biaya, Bapak Korban PHK Ini Nekat Mudik Jalan Kaki

- 21 Mei 2020, 11:02 WIB
Maulana Arif Budi Satrio, pria yang nekat mudik dengan berjalan kaki.* /ANTARA/ Aris Wasita

ZONABANTEN.com – Seorang warga nekat mudik dengan berjalan kaki dari Jakarta menuju Solo.  Dikabarkan ia nekat berjalan kaki karena tidak mampu membeli tiket bus umum yang harganya dinilainya sangat tinggi.

Warga yang bernama Maulana Arif Budi Satrio tersebut  menjadi korban Pemutusan Hubungan Kerja yang disebabkan oleh pandemi Covid-19 yang berkepanjangan.

Baca Juga: Presiden Jokowi Lantik KSAU dan KSAL di Istana Negara Rabu (20/5)

Dikutip dari situs Antara, PHK tersebut terjadi sejak awal bulan Mei dan hampir semua kayawan tempat Arif bekerja terkena dampaknya.

"Jadi tanggal 8 Mei 2020 sudah diumumkan kalau semua pekerja di tempat saya bekerja di-PHK. Itu yang saya pikirkan, kalau tidak ada pekerjaan ke depan bagaimana," kata pria berusia 38 tahun yang sehari-hari bekerja sebagai sopir bus pariwisata ini di Solo.

Artikel ini telah tayang sebelumnya di  Pikiran Rakyat Tasikmalaya dengan judul Modal Nekat, Seorang Pria Korban PHK Putuskan Mudik dengan Berjalan Kaki dari Jakarta ke Solo

Baca Juga: Ganjar Pranowo Sesalkan Kepala Daerah Yang Ijinkan Salat Ied Berjamaah

"Apalagi dari kantor saya juga tidak dapat apapun. Akhirnya saya berpikir lebih baik pulang, tetapi ketika saya cari tiket bus ternyata harganya luar biasa, sampai Rp500.000. Itupun yang datang Elf (minibus) yang jumlah penumpangnya melebihi kapasitas, kan saya takut," katanya.

Akhirnya pada tanggal 11 Mei, warga Kelurahan Sudiroprajan, Kecamatan Jebres, Solo, ini memutuskan untuk pulang berjalan kaki.

Selama perjalanan tersebut, ia tidak pernah dengan sengaja berhenti untuk tidur malam.

Halaman:

Editor: Bondan Kartiko Kurniawan

Sumber: Pikiran Rakyat Tasikmalaya


Tags

Komentar

Terkini

X