Hari Hemofilia Sedunia 17 April, Ketahui Sejarah Penyakit yang Menyerang Keluarga Kerajaan Eropa Ini

- 17 April 2024, 17:00 WIB
Sejarah ditemukannya penyakit hemophilia dan perayaan Hari Hemofilia Sedunia 17 April
Sejarah ditemukannya penyakit hemophilia dan perayaan Hari Hemofilia Sedunia 17 April /satheeshsankaran/Pixabay

ZONABANTEN.com – Hari Hemofilia Sedunia 17 April, ketahui sejarah penyakit yang menyerang keluarga kerajaan Eropa ini. Hemofilia mempengaruhi sekitar 400 ribu orang di seluruh dunia, banyak dari mereka tidak sepenuhnya menyadari kondisi mereka atau tidak mendapatkan pengobatan yang mereka butuhkan.

Karena persentase yang relatif kecil dari populasi dunia menderita hemofilia, banyak orang tidak menyadari betapa seriusnya kondisi ini dan betapa lebih sulit dan berbahayanya kehidupan mereka yang mengidapnya.

Hemofilia pertama kali ditemukan pada abad ke-10, ketika para dokter mulai memberikan perhatian serius pada orang-orang, terutama laki-laki, yang mati kehabisan darah setelah hanya mengalami luka ringan. Saat itu bernama Abulcasis.

Baca Juga: 17 April Diperingati sebagai Hari Hemofilia Sedunia, Ketahui Sejarah dan Fakta Tentang Penyakit Ini 

Sayangnya, karena keterbatasan teknologi saat itu, tidak mungkin untuk meneliti kondisi tersebut dengan baik.

Banyak tokoh sejarah terkenal diduga menderita hemofilia, terutama anggota keluarga kerajaan Eropa, dan sering diobati dengan aspirin yang semakin mengencerkan darah penderita hemofilia, menyebabkan gejalanya semakin parah.

Kemudian, pada tahun 1803, Dr. John Conrad Otto dari Philadelphia mulai mempelajari orang-orang yang disebutnya, "pembleeder" secara lebih ekstensif, mengenalinya sebagai penyakit keturunan yang paling sering ditularkan ke laki-laki dari ibu mereka yang sehat.

Baca Juga: 6 Link Twibbon Hari Hemofilia Sedunia 2022, Tingkatkan Kesadaran akan Bahayanya Penyakit Ini 

Halaman:

Editor: Dinda Indah Puspa Rini

Sumber: Days of The Year


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah