Rusia Mengalami Kerugian dalam Penyeberangan Sungai yang Gagal, Kata Para Pejabat

- 14 Mei 2022, 15:55 WIB
Rusia melakukan upaya yang gagal untuk menyeberangi sungai Donets pada 8 Mei. Terlihat bangkai tank bebek duduk milik Moskow setelah meledak terkena rudal Ukraina.*
Rusia melakukan upaya yang gagal untuk menyeberangi sungai Donets pada 8 Mei. Terlihat bangkai tank bebek duduk milik Moskow setelah meledak terkena rudal Ukraina.* /Reuters/

ZONABANTEN.com -  Pasukan Rusia menderita kerugian besar dalam serangan Ukraina yang menghancurkan jembatan ponton yang mereka gunakan untuk mencoba menyeberangi sungai di timur, kata pejabat Ukraina dan Inggris dalam tanda lain dari perjuangan Moskow untuk menyelamatkan perang yang gagal.

Pihak berwenang Ukraina, sementara itu, membuka pengadilan kejahatan perang pertama dari konflik tersebut pada hari Jumat. Terdakwa, seorang tentara Rusia yang ditangkap, dituduh menembak mati seorang warga sipil berusia 62 tahun pada hari-hari awal perang. Persidangan berlangsung saat serangan Rusia di Donbas, jantung industri timur Ukraina, tampaknya semakin berubah menjadi perang gesekan yang menghancurkan.

Baca Juga: Haters Perlu Lihat! Inilah 6 Bukti Momo TWICE Mampu Bernyanyi Sebagai Seorang Idol

Komando Lintas Udara Ukraina merilis foto dan video dari apa yang dikatakan sebagai jembatan ponton Rusia yang rusak di atas Sungai Siversky Donets di Bilohorivka dan beberapa kendaraan militer Rusia yang hancur atau rusak di dekatnya pihak Ukraina mengatakan mereka menghancurkan setidaknya 73 tank dan peralatan militer lainnya selama keduanya -hari pertempuran awal minggu ini.

Komando itu mengatakan pasukannya "menenggelamkan penjajah Rusia." Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan Rusia kehilangan "elemen manuver lapis baja yang signifikan" dari setidaknya satu kelompok taktis batalyon dalam serangan itu. Sebuah kelompok taktis batalion Rusia terdiri dari sekitar 1.000 tentara.

"Melakukan penyeberangan sungai di lingkungan yang diperebutkan adalah manuver yang sangat berisiko dan menunjukkan tekanan yang dialami komandan Rusia untuk membuat kemajuan dalam operasi mereka di Ukraina timur," kata kementerian itu dalam pembaruan intelijen hariannya.

Baca Juga: Ini Dia 10 Pencapaian Besar Mark Zuckerberg, Pendiri Facebook Sekaligus Pengusaha Terkaya di Dunia

Dalam perkembangan lain, langkah Finlandia dan, berpotensi, Swedia untuk bergabung dengan NATO dipertanyakan ketika Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan negaranya "tidak memiliki pendapat yang baik" terhadap gagasan tersebut.

Dia menuduh Swedia dan negara-negara Skandinavia lainnya mendukung militan Kurdi dan negara lain yang dianggap Turki sebagai teroris. Erdogan tidak mengatakan secara langsung bahwa dia akan memblokir kedua negara itu untuk bergabung dengan NATO. Tetapi aliansi militer membuat keputusannya dengan konsensus, yang berarti bahwa masing-masing dari 30 negara anggotanya memiliki hak veto tentang siapa yang dapat bergabung.

Perluasan NATO akan menjadi pukulan bagi Presiden Rusia Vladimir Putin, yang melakukan perang dalam apa yang dia katakan sebagai upaya untuk menggagalkan kemajuan aliansi ke arah timur. Tetapi setelah invasi ke Ukraina, negara-negara lain di sepanjang sisi Rusia khawatir mereka bisa menjadi yang berikutnya.

Halaman:

Editor: Bunga Angeli

Sumber: Koreatimes


Tags

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

x